Tentang Keyakinan Saya pada NU

Tentang Keyakinan Saya pada NU

Jagat maya saat ini, khususnya media sosial memang sedang gencar-gencarnya mempertontonkan perang pengaruh, saling merebut klaim kemayoritasan, klaim paling agamis, tuding menuding, dan sejenisnya. Propaganda sekejam apapun dihalalkan. Goreng menggoreng terus dipraktekkan dalam kehidupan bermedsos sehari-hari. Banyak dugaan bermunculan apakah sebetulnya kegaduhan yang terjadi di dunia medsos kita hari ini adalah bagian dari operasi intelejen dari negara adidaya untuk menancapkan pengaruhnya di negara lain? atau bahkan menghancurkan eksistensi sebuah negara seperti yang terjadi di timur tengah? Barangkali ini bisa jadi diskursus yang menarik untuk dibahas sambil ngopi.

Salah satu organisasi yang saat ini terus menerus menjadi target serangan adalah Nahdlatul Ulama. Sebagai organisasi keagamaan islam terbesar di Indonesia, bahkan dunia, NU jelas telah menjadi sasaran empuk propaganda dan fitnah. Tujuannya jelas untuk melemahkan posisi NU sebagai salah satu pondasi penting yang berperan besar dalam memperjuangkan, mengisi dan mempertahankan Negara Kesatuan Republik Indonesia. Terlebih, catatan-catatan sejarah hari ini mulai membuka kiprah besar Nahdlatul Ulama yang sebelumnya banyak tertutupi, khususnya akibat dari tekanan pemerintah orde baru yang mengerdilkan peran NU dan kader-kadernya, salah satunya? Resolusi Jihad.

Media sosial menjadi medan fitnah yang luar biasa terhadap NU dan bagian-bagian yang terkait dengannya, salah satu yang paling kencang mendapatkan serangan adalah Gerakan Pemuda Ansor dan Bansernya. Anda bisa kroscek sendiri bagaimana narasi-narasi negatif terus dilontarkan, baik di facebook, twitter, instagram, youtube, tiktok dan tak ketinggalan, grup-grup whatsapp. Propaganda yang masif itu mau tidak mau harus diakui memiliki pengaruh dalam mendistorsi persepsi terhadap NU, Ansor, Banser dan yang lainnya disebagian kalangan, meskipun saya yakini tidak banyak. Bahkan kalangan santri pun ada yang ikut nyinyir dan “membenci Ansor dan Banser”.

Saya memang belum terlalu lama berkecimpung di Nahdlatul Ulama. Saat mahasiswa, tergabung di Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII). Kemudian saat kembali ke kampung halaman, tiba-tiba saya langsung ditunjuk menjadi Sekretaris MWC NU Kec. Rajagaluh (saya merasa sangat tidak layak), disusul dengan diberi mandat sebagai Wakil Ketua di PAC GP Ansor Kec. Rajagaluh. Dan beberapa hari ini, saya aktif mempublikasikan keterlibatan saya dalam acara DIKLATSAR BANSER yang merupakan gerbang awal bagi masyarakat yang ingin bergabung dengan Satuan Banser. Komentar yang masuk ke saya cukup beragam. Ada yang mempertanyakan, ada yang mengernyitkan dahi, terheran-heran, kenapa orang seperti saya, yang mungkin menurut mereka seperti “orang lurus” masuk ke dalam organisasi “nyeleneh” macam GP Ansor dan NU. Lagian, anda juga “nyeleneh” juga menuduh saya orang lurus, hahaha.

Lalu bagaimana posisi saya menanggapi banyaknya ujaran negatif terhadap NU? Mengenai ini, saya punya keyakinan. Bahwa NU adalah rumah besar para Ulama, khususnya beliau-beliau yang telah membimbing saya saat di Pesantren dulu. Tidak ada satupun kyai dari Pondok Pesantren almamater saya yang tidak memiliki keterlibatan dan keterkaitan dengan Nahdlatul Ulama. Jadi, jelaslah bahwa keterlibatan saya di NU adalah merupakan suatu upaya ta’dziman, takriman, taqlidan kepada Guru-guru saya di Pesantren dulu. Saya meyakini bahwa guru-guru saya di Pesantren ini tidak akan salah pilih organisasi dan tidak akan asal-asal dalam menentukan wasilah berdakwah, dari mulai di Ciamis, Pati, Brebes, Tasikmalaya dan Malang semua sama, NU!

Kenyelenehan yang mungkin terlihat dari para kyai atau tokoh NU yang seringkali menjadi bahan ‘gorengan haneut’ itu saya yakin memiliki argumentasi yang dapat dipertanggungjawabkan. Tidak hanya asal ingin beda atau ingin menciptakan sensasi. Keyakinan begini tidak berarti menumpulkan daya kritis saya kepada satu dua persoalan ya, karena pasti saya memiliki persepsi dan pendapat terhadap persoalan itu. Setuju dan tidak. Suka dan tidak. Nyaman dan tidak. Tapi persepsi saya itu tidak akan bisa mendorong saya untuk menjauhi NU. Karena sederhana saja, secara hakikat, saya sudah meyakini bahwa garis perjuangan NU dan para Kyai didalamnya merupakan suatu kebenaran yang patut saya perjuangkan. Jadi, apapun serangan cacian fitnahan yang diarahkan kepada NU, saya akan tetap mengkhidmahkan diri saya untuk ikut berpartisipasi dalam ngurip-nguripi NU, minimal di daerah tempat saya tinggal, termasuk Ansor dan Banser yang juga bagian dari keluarga besar NU, semampu saya tentunya.

Manajemen Waktu dan Nahdliyyin

Manajemen Waktu dan Nahdliyyin

Nulis judulnya juga emang agak berat sih. Menyandingkan manajemen waktu dan nahdliyyin itu macam menghadapkan dua magnet dengan kutub yang sama, pasti saling tolak menolak, hahaha. Ngapunten, niki guyon nggeh. Saat saya ke bekasi untuk jalan-jalan bersama istri, anak dan orang tua sabtu (23/10/21) lalu, saya memang wajib menyempatkan waktu untuk mengisi pelatihan keorganisasian di almamater saya, HIMASKA “Helium” UIN Maliki Malang via daring. Materinya? Manajemen Waktu.

Manajemen waktu ini sebetulnya materi yang sederhana, namun dalam prakteknya, dibutuhkan keteguhan hati untuk merealisasikannya. Dalil-dalil qur’an, hadits, kalam ulama, kata-kata dosen, nasihat orang tua tentang waktu ini sudah sangat banyak, tapi dalam praktiknya, sulitnya bukan main. Makanya saya pas diminta ngisi materi ini agak bingung. Kalo ditolak, saya gak enak. Sudah beberapa kali ada yang minta saya ngisi pelatihan via daring, saya tolak. Yang terakhir kalo tidak salah, diminta mengisi MAPABA di PMII, saya tolak karena saat itu sedang terserang flu berat. Kalo diterima, materi Manajemen Waktu ini sebetulnya kurang pas, ya karena memang saya sendiri masih belajar untuk benar-benar bisa efektif dalam memanajemen waktu. Tapi akhirnya saya terima juga, meskipun dalam forum berkali-kali saya tegaskan, disitu jangan anggap saya pemateri, tapi sekedar pemantik diskusi dan sharing bersama.

Sepengalaman saya nih ya, memang ketika berkegiatan di lingkungan Nahdlatul Ulama, baik yang kultur maupun yang struktur. Manajemen waktu saya cenderung kacau. Sebagai contoh, ada panggilan rapat kegiatan bakda maghrib, mayoritas jam 9 atau jam 10 malam baru kumpul. Pernah juga saya memenuhi undangan rapat di PCNU tertera jam 13.00, dan rapat baru mulai pukul 15.00, mantaaaap. Masalahnya, jam 15.00 ini saya sudah ada agenda lain, jadi ya, kacau.

Saya sendiri memang lahir di keluarga dengan kultur NU. Dan sebetulnya juga gak aneh-aneh amat dengan fenomena demikian. Cuma memang, fenomena itu justru tak terlihat ketika saya mondok. Di Pesantren, semua serba tersistem, baik dari segi waktu dan kegiatan apa yang dilakukan. Telat sedikit saja, misal sholat jamaah, siap-siap aja ta’ziran menanti. Kalo zaman saya mondok dulu, persinggungan antara telapak kaki dan kayu rotan adalah harmoni yang indah, haha. Kayaknya kalo zaman sekarang, orang tua santri mungkun sudah bikin laporan ke polisi.

Fenomena jam ngaret ala NU ini cukup kental terasa saat berkecimpung di organisasi saat kuliah dulu, tepatnya di PMII. Sebetulnya di PMII dibilang parah gak parah-parah amat lah. Misal acara direncanakan pukul 13.00, paling parah ngaretnya sejaman lah, jam 14.00. Kecuali rapat-rapat tahunan itu, ngaretnya bisa naudzubillah. Sebetulnya ngaret di PMII ini masih bisa ditolerir. Mungkin ada beberapa yang memang masih ada perkuliahan di kelas, praktikum, dan lain lain. Tapi tetap saja, WINU (Waktu Indonesia NU) ini bukan hanya terkenal di internal kalangan nahdliyyin saja, tapi sudah lintas organisasi, bahkan lintas iman. Begini ceritanya, teman saya suatu ketika mengundang seorang aktivis lingkungan, namanya Pak Daniel S. Stephanus, dosen Universitas Ma Chung, Malang yang beragama Kristen. Ketika saya dan teman saya nyowani beliau untuk ngisi materi pelatihan tertentu, beliau nanya begini, “Jam 8-nya ini jam 8 NU apa Muhammadiyyah? Soalnya kalo jam 8 NU, nanti saya datangnya jam 9 saja.”. Benar saja, saat acara itu digelar, pak Daniel yang sudah rawuh sejak pukul setengah 9, baru bisa menyampaikan materi pukul 9. Bagaimana tidak, saat pak Daniel datang itu, baru ada 5 kepala yang hadir di forum termasuk panitia. Jadi tak bisa kita pungkiri bahwa WINU begini ini memang sudah dikenal hingga lintas iman.

Selain di lingkup mahasiswa, ya di keluarga saya sendiri. Malam jum’at adalah waktu dimana rutinan yasinan keluarga besar. Undangannya bakda maghrib, jam 9 baru kumpul dan mulai. Hehe. Jika dibanding-bandingkan dengan kultur Muhammadiyah yang katanya sangat tepat waktu itu, tenang dulu, saya punya pembelaan untuk kaum nahdliyyin, yang didalamnya termasuk saya nih. Jadi mereka-mereka yang jadi pengurus Muhammadiyah ini rata-rata memiliki pekerjaan dengan jam kerja yang tetap setiap harinya, seperti guru, dosen, pegawai kementrian, PNS, dll. Sehingga ketika ada rapat-rapat, lebih mudah menentukan jadwalnya, karena memang jam istirahat dan pulangnya mayoritas sama. Lain halnya dengan pengurus-pengurus NU, ada yang mengurus pesantren, jadi guru ngaji, ustad, pedagang, petani, dan pekerjaan lain yang jam kerjanya notabene tidak teratur. Lebih proletar. Jadi semisal pagi-siang pengurus NU yang pedagang dan petani sibuk, yang jadi guru ngaji longgar. Sedangkan malam, pedagang-petani longgar, guru ngaji, kyai dan ustad yang sibuk. Konsekuensinya, rapat-rapat seringkali efektif diatas jam 10 malam. Begitu kira-kira alibinya. Hehe.

Intinya, stigma jam ngaret NU ini tidak semerta-merta kita bisa salahkan kepada pengurus bahkan warga nahdliyyin pada umumnya, melainkan ini adalah taqdir dari Allah Subhanahu wata’ala, yang menjadikan warga nahdliyyin ini sangat banyak dan heterogen dalam hal kesibukan dan profesi. Sehingga, ketika saya bahkan anda adalah warga nahdliyyin, kita punya tugas yang lebih berat dalam memanajemen waktu, minimal harus punya toleransi jam ngaret sekitar 2 jam perkegiatan di lingkungan NU, itu standar minimal ya, haha.

Tapi, mau bagaimanapun, jam ngaret ini bukan hal positif dan tidak boleh terus diwariskan dari generasi ke generasi. Ke depan, persaingan dalam berbagai bidang sangat terkait dengan kecepatan dan ketepatan waktu. Jadi kita tidak bisa leyeh leyeh untuk bersaing dengan yang lainnya. Maka saya selalu ‘sok bijak’ mengajak teman-teman saya di lingkungan GP Ansor Rajagaluh untuk mengadakan kegiatan dengan ketepatan waktu yang baik. Buang jauh-jauh budaya ngaret itu. Minimal itu bisa dipupuk di generasi muda macam Ansor dan IPNU-IPPNU. Karena dengan manajemen waktu yang baik, kita bisa lebih bisa produktif dan bahagia. Caranya bagaimana? Kita harus menghapus stigma macam begini, “Kalo undangan jam 8, berarti saya berangkatnya jam 9 aja, toh, kalo berangkat jam 8, pasti belum ada siapa-siapa.”. Jika semuanya berfikir demikian, jelaslah budaya ngaret ini akan senantiasa eksis hingga hari kiamat.

Untuk menjadi pribadi yang pandai mengatur atau memanajemen waktu, saya bahkan anda pasti sudah punya banyak dalil dan teorinya. Begitupula dengan motivasinya yang tinggal digali saja masing-masing. Dan sebetulnya, banyak tokoh-tokoh NU yang meraih sukses karena kepandaiannya dalam mengatur waktu. Pesantren-pesantren besar yang ada juga saya yakin dipimpin oleh kyai-kyai dengan kedisiplinan waktu yang tinggi dan banyak hal positif lainnya.

Sekali lagi ngapunten, bukan maksud saya menghina atau men-judge warga nahdliyyin atau pengurus NU. Karena yang punya budaya ngaret di NU ini juga gak semua, cuma banyak aja. Selain itu, gak masuk akal juga lah kalo saya dianggap menghina, bagi saya ini adalah otokritik, minimal untuk saya pribadi. Toh, saya juga pengurus NU yang belum bisa amanah dan seringkali tidak mampu memanajemen waktu dengan baik, sehingga saya malu kepada kyai saya karena saya masih belum bisa berkhidmat dengan maksimal di Nahdlatul Ulama. Contoh lainnya adalah di urusan nulis ini. Diawal sebetulnya saya ingin pertiga hari ada tulisan yang terpublikasi di website, tapi ternyata, hanya bisa satu tulisan saja perminggu, bahkan per dua minggu. Apalagi dalihnya selain karena memang saya belum bisa memanajemen waktu dengan baik. Makanya saya gak berani nulis dalil satupun di tulisan ini. Ketok’e kok bakal wagu. Wallahu alam bisshowab.

Mem-Bandung Episode 2

Mem-Bandung Episode 2

Saya cenderung tidak punya teman di lingkungan tempat tinggal saya. Karena sejak kecil saya menghabiskan waktu diluar kandang. Sehingga bila bersinggah di suatu Kota yang ditinggali sahabat saya, entah memang itu rumahnya, atau memang karena alasan studi maupun pekerjaan. Saya harus mengesampingkan rasa sungkan dan sejenisnya. Jadi, merepotkan mereka sudah saya anggap sebagai hal yang biasa saja. Saya berpikir positif saya, semoga saja mereka berpikir sama seperti saya. Selepas perpisahan di pesantren, karena jarak dan kesibukan masing-masing, saya dan mereka jarang atau bahkan tidak pernah bertemu sama sekali. Bertahun-tahun. Maka meluangkan waktu untuk sekedar ngopi-ngopi cangkrukan melepas kerinduan sehari dua hari saya pikir tidak akan mengganggu rutinitas mereka. Toh, mereka juga masih Jomblo. Haha.

Kunjungan kedua saya ke Bandung dengan motoran selama 3 jam saya coba manfaatkan untuk menjalin silaturahmi dengan sahabat-sahabat lama. Rute pertama, yang saya singgahi malah seorang betina, Ijul namanya. Ia sahabat sejak mesantren di Haurkuning, Tasikmalaya yang hingga sekarang tetap istiqomah melanjutkan petualangannya di penjara suci dekat UIN. Bedanya, ia sambi aktivitas kuliah dan pesantrennya dengan pekerjaan sebagai tutor salah satu lembaga privat.

“Masih jomblo? Belum move on ti si eta?”, canda saya.

Jawabannya cukup panjang, mungkin ada sekitar 3 paragraf jika dirangkum, hahaha. Saya mengobrol gak terlalu lama, karena memang ketemu bakda maghrib, dan ia memang ada jadwal mengaji bakda isya di pondok. Selanjutnya, motor saya gas lagi dari Cibiru ke Cihanjuang. Lumayan jauh. Disitu saya cuma numpang ngorok di kosan sepupu.

Karena cuaca yang begitu sejuk dan memagerkan, saya baru keluar kosan di sore hari. Saya memberanikan diri menghubungi mas muwafiq, senior PMII Kota Malang yang tempo hari ada insiden dengan saya, hehe. Meski begitu, silaturahmi harus tetap dijaga, toh kami sudah bermaaf-maafan. wkwkwk. Saya bertemu dengan beliau di sebuah warkop di tengah Kota Bandung, saya lupa namanya. Kemudian saya diajak lanjut ngopi di kediamannya di daerah Ciumbuleuit. Sungguh suasana yang memagerkan, hawa sejuk malam menyebabkan penyeruputan kopi dan pembakaran asap sederhana lebih cepat dan intens. Sayangnya, saking asyiknya ngobrol, kami jadi lupa mengabadikan momen ngopi itu. Hilang sudah satu bahan untuk diupload. Tapi yang terpenting, kami berbicara banyak hal, dari mulai organisasi, ideologi sampai kehidupan. Maturnuwun, mas.

Esoknya, saya mengagendakan bertemu dengan sahabat semasa mesantren di Al Hikmah 2 Brebes dulu, ada azwar, desainer dan juga kaligrafer handal yang menurut galih sudah menjadi “budak kapitalis”, hahaha. Nah, galih ini sejak keluar pondok sampai sekarang ini baru ketemu, total 8 tahun hilang tanpa jejak. Yang bikin saya kaget adalah ketika ia membuka helmnya, rambutnya luar biasa. Selain galih, ada samsul. Kalo Samsul ini calon perawat dengan senyum pepsodent mata merem yang istiqomah dia jaga hingga sekarang. hahaha.

Akhiron, terimakasih atas sambutan yang hangat dari semua sahabat yang saya kunjungi. Semoga gak kapok jika saya berkunjung kembali, hehe. Semoga silaturahmi kita tetap terjaga, kata Nabi SAW, Silaturahmi itu menangguhkan kematian dan memperluas rezeki. Saya sangat meyakini hadits tersebut. Bagaimana tidak? karena dengan bersilaturahmi, kita bisa melepas beban dan penat dengan bercanda tawa. Bukankah suasana hati tanpa beban dan perasaan senang mampu meremajakan usia sel tubuh kita? Dan karena dengan Silaturahmi juga, siapa yang tahu kita bisa bekerja sama membangun suatu bisnis. Bukankah semakin banyak kita mrmbangun relasi, makin banyak peluang kita dlam membangun relasi bisnis? Salam.

Mem-Bandung dan Berziarah ke Mahbub Djunaidi

Mem-Bandung dan Berziarah ke Mahbub Djunaidi

Selepas lulus S1 di Malang nanti, memang ibu saya (baca:mamah) sangat menginginkan anak sulungnya ini tak lagi melanjutkan studi di Kota yang terlalu jauh dari rumah. Bagaimana tidak berharap, sejak SD sampe sekarang ini, saya terus-terusan merantau. Maka dari itu, saya mencoba mencari-cari info untuk peluang melanjutkan studi di Universitas Padjadjaran. Satu-satunya cara agar mudah mendapat info, ya langsung berangkat saja ke Kota Kembang. Dan siapa lagi yang saya mintai tolong selain teman saya saat mesantren di Tasikmalaya. Namanya Rizka, ia berkuliah di UIN Bandung dan juga sama-sama berorganisasi di PMII, terlebih ia adalah eks Ketua Rayon Dakwah PMII UIN Bandung.

Gambar: Sahabat PMII UNPAD

Bukan tanpa sebab menghubungi teman pondok yang juga kader PMII. Saya memang berharap nantinya dikoneksikan ke sahabat-sahabat PMII di UNPAD, biar lebih mudah cari info, pikir saya. Beginilah keuntungannya berorganisasi, dimanapun kita singgah, karena sama-sama anggota PMII, minimal kita bisa numpang tidur di sekretariatnya, maksimal bisa mendapat jejaring sahabat baru. Melalui rizka, saya dikenalkan ke Haris, eks Ketua PMII Komisariat UNPAD. Ia berkuliah di jurusan sejarah. Saya disambut dengan baik saat ngopi-ngopi di kampus UNPAD Jatinangor bersama dan saya cukup banyak mendapat info yang dibutuhkan

Di waktu maghrib, saya janji bertemu dengan Mas Muwafiq, salah satu senior PMII Kota Malang yang sekarang melanjutkan studi di ITB. Wah, dalam prosesnya ada peristiwa yang cukup tidak mengenakkan. Saya tak perlu ceritakan. Yang pasti saya harus memohon maaf sebesar-besarnya sama mas Muwafiq dan istri. Akibat kesalahan saya, njenengan harus bolak balik Cibiru-Jatinangor dua kali. Sekali lagi, nyuwun pangapunten mas.

Besoknya, saya diantar oleh rizka ke makam Mahbub Junaidi, ya, Ketua Umum PB PMII pertama, yang juga dikenal sebagai wartawan, kolomnis, sastrawan dan juga aktivis yang sangat kritis. Anda bisa dapatkan info tentang sepak terjang Mahbub Junaidi melalui mbah gugel. Sukur-sukur bisa baca bukunya, seperti Dari Hari ke Hari, Kolom demi Kolom, Politik Tingkat Tinggi Kampus, Asal Usul, dan lain-lain. Makamnya terletak di gang kecil di Jl. Sukarno-Hatta, Bandung. Tepatnya di TPU Assalaam. Selesai membaca Yaasiin dan Tahlil, saya merenung sejenak dan tiba-tiba teringat salah satu kutipannya.

Gambar: Yasin dan Tahlil di Makam Mahbub Djunaidi

“Aku akan menulis dan akan terus menulis. Sampai tak mampu lagi menulis.”

اللّهُمَّ اغْفِرْ لَهُ وَارْحَمْهُ وَعَافِهِ وَاعْفُ عَنْهُ وَاَكْرِمْ نُزُلَهُ وَوَسِّعْ مَدْخَلَهُ وَاغْسِلْهُ بِلْمَاءِ وَالشَّلْجِ وَالْبَرْدِ وَنَقِّهِ مِنَ الْخَطَايَا كَمَا يُنَقَّى الثَّوْبُ الْاَبْيَضُ مِنَ الدَّ نَسِ وَاَبْدِلْهُ دَارً اخَيْرًا مِنْ دَارِهِ وَاَهْلًا خَيْرًا مِنْ اَهْلِهِ وَزَوْجًا خَيْرًا مِنْ زَوْجِهِ وَادْخِلْهُ الجَنَّةَ وَاعِذْهُ مِنْ عَدَابِ الْقَبرِ وَفِتْنَتِهِ وَمِنْ عَذَابِ النَّارِ

Semoga kita dapat mengambil keteladanan dari seorang Mahbub Djunaidi. Keteladanan dalam kepemimpinan, idealisme, dan perjuangannya. Amin. Semoga dilain waktu, saya bisa kembali berziarah ke makam beliau. Terkhusus untuk H. Mahbub dan seluruh pendiri PMII. Lahumul Faatihah.

BUKAN HIMPUNAN TAPI PERGERAKAN

BUKAN HIMPUNAN TAPI PERGERAKAN

Saya menulis kado ini tepat 4 hari sebelum PMII berulang tahun. Secara momentum, insya Allah tulisan ini tidak menjadi kado yang terlambat untuk saya berikan kepada PMII. PMII akan genap berusia 56 tahun. Usia yang tak lagi muda untuk ukuran sebuah organisasi kemahasiswaan. Usia yang apabila dimiliki oleh manusia, adalah usia yang kenyang akan pengalaman, dan sudah banyak kontribusi yang diberikan dalam sebuah masyarakat. Sehingga kemudian saya berharap, semoga dalam momentum ini, dengan berbagai pengalaman yang telah dimiliki PMII di masa lalu, PMII mampu berkontribusi secara nyata melalui gagasan dan gerakan yang dimiliki kader PMII untuk agama dan bangsa. Seperti yang termaktub dalam Mars PMII, alunan indah nada “Pembela Bangsa, Penegak Agama” menjadi sebuah alunan indah pergerakan revolusi Indonesia menuju tercapainya cita-cita kemerdekaan Republik Indonesia.

PMII yang merupakan singkatan dari Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia memiliki diksi ideal yang menggambarkan sebuah organisasi yang notabene memiliki asas dinamis, progresif, dan berkemajuan. Bergerak berarti maju, tak berdiam, dan anti-stagnansi. Berbeda dengan organisasi lain yang notabene banyak menggunakan kata “Himpunan”. Himpunan yang berarti berkumpul, sering dikonotasikan sebagai antonim dari kata “Pergerakan”. Himpunan cenderung diasumsikan dengan bahasa stagnasi, anti-dinamis, anti-progresif, diam, dan tak berkemajuan. Secara kontekstual, dapat diartikan bahwa PMII dengan Pergerakannya selalu harus lebih maju dari organisasi yang hanya berlabel Himpunan. Begitu kata senior saya saat mengikuti MAPABA tiga tahun silam.

Meskipun perkataan senior saya ini cenderung berbau doktrinasi, namun perkataan ini tak serendah bahasa doktrinasi. Memang pada dasarnya, diksi Pergerakan lebih bermakna daripada diksi Himpunan, meski dalam konteks yang lain, penggabungan 2 kata ini bisa dibilang memberikan arti yang lebih ideal. Saya teringat akan sebuah quote berbahasa arab yang berarti, “Tidak ada kemenangan tanpa kekuatan, tiada kekuatan tanpa pergerakan, tiada pergerakan tanpa kebersamaan, tiada kebersamaan tanpa persatuan”. Statemen ini menggambarkan hubungan kata pergerakan, himpunan, dan persatuan yang saling membangun satu sama lain. Terlepas dari hal tersebut, sebagai organisasi yang didalam namanya mengandung kata pergerakan, PMII dan kadernya memiliki nilai lebih, yakni bagaimana kemudian secara moril, PMII dan para kadernya dituntut untuk terus bergerak secara dinamis dan progresif menuju terealisasinya tujuan organisasi (Pasal 4 AD PMII). Sehingga kemudian, kader PMII pantas menyandang sebagai kader pergerakan, warga pergerakan atau apapun istilah yang berkonotasi ke arah sana. Bagaimana PMII mengartikan sebuah makna pergerakan juga tersirat dari idiom yang masyhur di PMII, “Mundur satu langkah adalah suatu bentuk PENGKHIANATAN!”. Idiom tersebut mensinyalir akan bagaimana PMII sangat menuntut kadernya untuk bergerak maju dan dinamis, tak boleh mundur sedikitpun, bahkan hanya satu langkah.

Sebetulnya, dalam tulisan ini, saya hanya ingin menyampaikan sedikit hal terkait pengalaman pribadi saya dalam berproses di PMII. Secara eksplisit, tidak ada sedikitpun hubungan antara judul yang saya ambil dengan tujuan saya menulis ini. Bisa dibilang, judul tulisan ini agak ngawur. Namun secara implisit, insya Allah pembaca akan mendapatkan korelasi antara judul yang saya ambil dengan isi tulisan ini. Karena pada proses saya belajar di PMII, saya merasa ada beberapa tahapan dimana saya merasa berkembang dan mengalami progres secara keorganisasian dan soft skill di PMII, meskipun saya masih tetap bodoh dan tak kunjung pandai hingga saat ini.

Mengawali tulisan ini, saya mencoba menerawang kembali atas apa yang terjadi 3 tahun yang lalu, dimana saya menginjakkan kaki pertama kali di PMII. Sebelumnya, saat SMA, saya sudah mengenal PMII dari adik sepupu saya yang berkuliah di ITS. Pada saat itu, saya hanya tahu bahwa PMII adalah organisasi berhaluan ASWAJA. Maklum, saya merupakan alumni pondok pesantren dan ber-background NU. Ketika saya masuk kampus dan menemukan banyak senior di kampus yang merupakan kader PMII, saya tak berpikir panjang lagi untuk bergabung dan menjadi bagian dari PMII. Berhubung saya berkuliah di Fakultas Sains dan Teknologi, bergabunglah saya dengan PMII Rayon “Pencerahan” Galileo yang merupakan rayon yang menaungi kader-kader eksakta di UIN Maliki Malang

Dalam proses mengikuti MAPABA, saya sejujurnya terkagum-kagum dengan narasumber MAPABA. Materi-materi yang ada memang benar-benar ilmu baru bagi saya dan terdapat pengembangan pemikiran daripada apa yang pernah saya pelajari di pondok pesantren dulu, salahsatunya adalah bagaimana PMII memposisikan ASWAJA sebagai Manhaj. Singkatnya, ada perubahan paradigma berpikir. Yang paling membuat saya sangat terinspirasi adalah grand design kaderisasi PMII Rayon “Pencerahan” Galileo pada saat itu yang mengusung gagasan “SAINTIS AKTIVIS”. Sepemahaman saya, SAINTIS AKTIVIS bisa didefinisikan sebagai mahasiswa yang berlatarbelakang disiplin ilmu sains yang berbeda dengan mahasiswa sains lainnya. Mereka dituntut untuk aktif pula dalam berbagai macam interaksi sosial di lingkungannya, belajar berkontribusi terhadap masyarakat sekitar, dan berorganisasi sebagai langkah pengkolektifan pengembangan sains di Indonesia. Saya benar-benar terilhami akan gagasan tersebut.

Gagasan tersebut juga berhubungan dengan berbagai fakta menarik terkait bagaimana perjalanan PMII dalam bingkai perkembangan dunia sains dan teknologi. Hingga saya menjadi pengurus rayon, saya sering mendapatkan beberapa ungkapan akan adanya perbedaan antara mahasiswa eksakta (baca: sains) dengan mahasiswa non-eksakta, baik itu dari konsep kaderisasi, pengembangan wacana, bahkan arah dan lapangan geraknya. Sahabat-sahabat saya juga sering bercerita kalau mereka pernah mendapatkan dongeng dari senior, bahwa sahabat-sahabat senior (baca: pasca-rayon) pernah mengemukakan gagasan-gagasan akan pentingnya perumusan silabus kaderisasi khusus rayon eksakta di beberapa forum-forum formal PMII, seperti MUSPIMCAB, namun seringkali tak menemukan hasil yang konkrit dan selesai di meja forum saja.

Secara pribadi, saya menilai bahwa gagasan diatas sangat perlu untuk diperjuangkan karena memiliki unsur-unsur progresif dan dinamis yang patut diperjuangkan. Di era globalisasi yang sarat akan persaingan pengembangan IPTEK, menurut saya, sangat penting untuk kemudian Indonesia dibawa ke ranah pengembangan IPTEK berkelanjutan. Dan saya sangat berharap, gagasan dan gerakan tersebut lahir dari PMII selaku organisasi yang (seharusnya) menjunjung tinggi progresivitas dan anti-stagnansi. Sehingga, saya beserta sahabat-sahabat mencoba untuk menjadi promotor akan pengembangan wacana pengembangan sains dan teknologi di PMII dari berbagai aspek melalui sebuah gerakan menulis dengan mengangkat tema “PMII dalam bingkai Eksakta”, yang nantinya diharapkan menjadi sebuah buku yang menampung gagasan sahabat-sahabat yang berasal dari rayon/komisariat eksakta terkait wacana ini. Semoga.

Dalam konteks eksistensi, saya juga sempat dipercayai untuk menjadi delegasi di organisasi intra kampus sebagai Ketua HMJ Kimia, menjadi Sekretaris DEMA-FST dan berupaya pula untuk mencalonkan diri menjadi presiden DEMA UIN Maliki Malang meski gagal di konvensi heksa rayon pada saat itu. Pengalaman ini tentu tidak akan saya lupakan dan menjadi pelajaran berharga bagi saya pribadi.

Selain pengalaman diatas, banyak pengalaman berharga yang saya dapati di PMII yang akan melebihi syarat penulisan esay ini apabila saya tulis seluruhnya. Kepercayaan, persahabatan, pembelajaran, nasihat, dan dinamika berorganisasi PMII secara menyeluruh sangat mempengaruhi progresivitas keilmuan saya hingga saat ini. Sebuah pengalaman yang tidak akan bisa didapatkan oleh saya di luar PMII. Saya adalah seorang perantau dari kota kecil di Jawa Barat. Sebagai manusia yang perlu diakui keberadaannya, adalah sebuah kebanggaan yang luar biasa bisa bertemu sahabat-sahabat yang menyambut baik keberadaan saya di PMII hingga saya masih tetap bertahan bersama PMII hingga hari ini. Terimakasih untuk sahabat-sahabati PMII di seluruh Indonesia. Terimakasih atas ilmu yang telah diberikan oleh sahabat-sahabati sekalian.

Akhir kata, semoga tulisan saya ini pantas menjadi kado ulang tahun PMII ke 56 dan bisa menjadi inspirasi bagi warga pergerakan dimanapun berada. Saya sadar bahwa tulisan ini banyak terdapat unsur subjektif dalam opini-opini yang tertuang didalamnya. Hal tersebut tak luput dari kebodohan saya selaku manusia yang masih goblok dan perlu terus belajar dalam menjalani kehidupan. Tulisan ini saya dedikasikan sebagai kado Ulang Tahun PMII yang ke 56. Semoga ke depan, PMII terus istiqomah melahirkan generasi “Pembela Bangsa, Penegak Agama”. Semoga PMII mampu untuk terus mendinamisasi pergerakannya (karena bukan sekedar himpunan/ikatan), sehingga memiliki relevansi output kader yang mampu menjadi garda terdepan bangsa ini. Teringat akan apa yang pernah dikatakan sahabat Rodli Kaelani, “Kun Ibna Zamaanika!, Jadilah Generasi Emas di Zamanmu!”, maka kader PMII harus menjadi generasi emas yang mampu membawa bangsa ini ke arah yang lebih baik dimasa depan. Selaku bagian dari kader PMII eksakta, saya berharap ke depan akan tercipta sebuah blueprint pola pengembangan kader eksakta di PMII. Bahkan tak hanya eksakta, mungkin bisa juga dirancang sebuah blueprint pengembangan kader PMII sesuai disiplin ilmunya, sehingga pengembangan potensi kader PMII bisa lebih terarah dan mampu menjadi leader di sektor-sektor penting komponen bangsa ini. Tentunya dengan tetap berpegang teguh pada nilai-nilai dan tujuan PMII. Selamat Ulang Tahun PMII yang ke-56! Bersemilah, bersemilah, Tunas PMII… Tumbuh Subur, Tumbuh Subur, Kader PMII, Kau Harapan Bangsa….

Fawwaz Muhammad Fauzi

PMII Rayon Pencerahan Galileo

Komisariat Sunan Ampel Malang