Rakit PC Sendiri? Gaskeun Dong!

Rakit PC Sendiri? Gaskeun Dong!

Seringkali saya katakan, bahwa bisnis online shop bukanlah bisnis tanpa modal seperti yang diduga banyak orang. Mereka mengira, kita cukup duduk santai menunggu orderan tiba, kita cukup ngopi sembari membuka toko online kita yang dibuka secara gratis, tak perlu sewa toko seperti halnya jualan klasik. Ini tentu anggapan yang tidak tepat. Disinilah disrupsi terjadi. Kami-kami yang berjualan ini tentu perlu modal. Perangkat Handphone, Koneksi Internet, Laptop/PC, Biaya Admin, Biaya Iklan, yang kira-kira jika dikalkulasi tahunan, angkanya hampir setara dengan sewa toko tahunan pula, setidaknya jika dibandingkan dengan harga pasaran sewa toko di daerah tempat saya tinggal.

Sebagai contoh, koneksi internet untuk live shopping (Tiktok) itu perlu stabil. Jika tak stabil, live akan ngelag dan konsekuensinya, calon konsumen akan dengan mudah scroll up live kami ke live toko lainnya. Maka saya spending uang yang cukup besar untuk biaya langganan internet 100 Mbps di angka 850 ribuan perbulan. Angka itu setara dengan sewa toko bulanan di tempat saya. Ini baru wifi, belum biaya admin marketplace, biaya iklan mingguan, dan lain-lain.

Salah satu modal yang dibutuhkan adalah belanja sarana prasarana. Beberapa minggu yang lalu, CEO perusahaan sekaligus istri saya mengeluh perihal laptop. Ya, laptop yang biasa dia gunakan untuk bekerja di rumah, kini digunakan oleh karyawan untuk proses orderan dan tersimpan di gudang toko. Sedangkan malam-malam selepas menidurkan ummat, sang CEO ingin membuka-buka akun marketplace, tapi laptop seringkali terlupa dan tertinggal di gudang toko. Ini menyebabkan CEO tak bisa produktif untuk mengoptimasi toko online.

Laptop yang digunakan karyawan sebelumnya sudah super lemot dan terpaksa saya jual. Ya karena memang, speknya saja cuma AMD A4 dengan RAM 4GB, meski sudah upgrade RAM ke SSD SATA, tak merubah kecepatannya secara signifikan. Maka, kita berdua berdiskusi untuk menjajaki kans untuk menghadirkan Laptop baru. Setelah menimbang-nimbang, melakukan kalkulasi mendang mending, alih-alih laptop, kita putuskan untuk membeli PC saja. Selain untuk bekerja, PC diharapkan bisa menjadi jangkar semua gadget yang kita punya. Menjadi pusat backup semua data, seperti yang telah disabdakan Jagat Review. Dimana, opsi ugrade storage dan tetek bengeknya dengan mudah dapat diatur sendiri, tak seperti laptop yang punya banyak keterbatasan.

Jika yang menjadi interest adalah “opsi upgrade”, maka PC yang dibeli tentu bukan all in one atau built up, melainkan PC rakitan, karena sekali lagi, kita butuh fleksibilitas upgrade yang futureproof. Masalahnya, meski saya cukup punya antusiasme dengan teknologi, saya tak pernah punya pengalaman rakit PC. Disinilah keyakinan diuji, karena budget pas-pasan, saya putuskan untuk memberanikan diri saja mengambil opsi ini, setidaknya tak perlu bayar biaya merakit jika bisa rakit sendiri, lebih hemat. Mulailah saya melakukan tirakat. Mencari ilmu tentang rakit PC, mencari pengetahuan tentang komponen-komponen PC, mencari tempat untuk yang cocok untuk membeli komponen PC dengan interest utama khas kaum mendang-mending, harus Value for Money, Worth it & Affordable.

Hidup di era teknologi yang berkembang pesat tentulah menjadi keuntungan tersendiri. Singkat cerita, saya akhirnya putuskan untuk membeli komponen PC secara online melalui website EnterKomputer. Alasannya adalah toko ini sudah direkomendasikan banyak orang, dan yang paling menyenangkan adalah fasilitas di websitenya yang membuat kita dapat mensimulasikan komponen yang pas untuk PC rakitan kita sekaligus mengecek kompatibilitasnya. Saya memilih AMD Ryzen 5 7600x sebagai otak PC, Asrock B650M Pro RS sebagai Mobonya, RAM 32GB dan SSD NVME 512GB dari ADATA, dan beberapa komponen lainnya dibawah ini.

Daftar komponen PC pilihan saya

Tak perlu waktu lama, dalam waktu 2 hari yang mendebarkan, akhirnya paket dari EnterKomputer tiba. 2 hari berselang saya memulai merakitnya. Dengan bermodalkan belajar via Youtube, saya rakit mulai dari pemasangan processor, pasang RAM, SSD, cooler, dan yang tersulit adalah memasang kabel-kabel dari PSU ke Mobo. Bagian itu cukup melelahkan, namun akhirnya PC saya bisa hidup dan bisa masuk laman BIOS-nya. Disitu alhamdulillah semua komponen yang terpasang dapat terdeteksi dengan baik. Selanjutnya tentu install Windows 11 Home, bagian ini adalah bagian yang menyenangkan dan bikin saya mesam mesem sendiri. Akhirnya sejak saya punya ketertarikan rakit PC sejak SMA, baru saat ini bisa kesampaian, hehehe.

Setelah 2 hari ini, PC berjalan dengan baik, hidup dengan aman dan nyaman, dan kecepatannya tentu tak diragukan lagi, cukup untuk penggunaan sang CEO sehari-hari, daaan yaah, kedepan pastinya cukup kuat untuk sekedar editing foto dan grafis macam Photoshop dan CorelDraw, bahkan editing video dengan Premiere tipis-tipis, dan yang paling utama sih, bisa menjadi pusat penyimpanan semua data dari semua gadget keluarga saya, tinggal nambahin HDD boskuh.

Begitulah cerita rakit PC perdana saya. Tentu saya tertolong oleh banyaknya konten-konten keren dari banyak kreator yang ada di Youtube, sehingga jika merakit PC zaman dulu adalah momok yang menakutkan bagi saya, saat ini jika saya harus rakit PC lagi, saya tentu akan dengan sombongnya berujar, “Rakit PC sendiri? Gaskeun dong! Hahahaha.”. Yah, semoga PC keluarga saya ini bisa awet dan bertahan lama, dan tentu berfungsi sesuai dengan yang diharapkan saat membelinya, mengakselerasi kinerja dari CEO Perusahaan kami untuk bisa lebih produktif dan maju dalam menghasilkan cuan-cuan merah bergambar Sang Proklamator. Amin amin ya robbal alamin.

Menjadi Konsultan Gadget Keluarga

Menjadi Konsultan Gadget Keluarga

Memilah dan memilih perangkat gadget bagi sebagian orang adalah hal yang cukup membingungkan. Apalagi jika orang tersebut tak punya interest dalam perihal teknologi. Tentu itu bukan kesalahan, karena setiap orang punya interest tersendiri dalam kehidupannya.

Saya sendiri adalah pribadi yang cukup antusias dengan perkembangan teknologi. Entah itu laptop, hape, atau beberapa gadget lainnya. Maka, saat saya ingin membeli suatu perangkat untuk daily driver, banyak channel youtube saya tonton, macam gadgetin, jagatreview, dll. Tentu saya bukan expert, melainkan hanya kaum mendang-mending yang tak ingin budget minimnya menghasilkan pembelian yang tidak “value for money” atau “worth it”, hehehe.

Urusan hape, daily driver saya adalah Samsung A52 dengan chipset Snapdragon 720G. Sudah hampir 3 tahunan ini saya gunakan dan belum ada keluhan berarti, masih nyaman-nyaman saja. Sebelumnya saya sudah menjajal brand lain seperti xiaomi & oppo, dan menurut saya, samsung yang saya pakai ini masih juaranya. Kalo di kelompokkan, hape yang jadi daily driver saya ini termasuk kelompok mid-range lah, tentu yang sesuai dengan budget saya saat membelinya. Pengen sih suatu saat punya gadget macam iPhone, namun sayang seribu sayang, duite ra nututi, wkwkwk. Masih banyak alokasi dana yang lebih penting daripada beli gadget seharga motor. Hahaha.

Untuk laptop juga masih menengah kebawah lah, Lenovo IP Slim 3 jadi pilihan. Ryzen 5, RAM 8GB dan memori sudah SSD sudah cukup untuk daily driver. Cukup untuk office harian dan editing grafis macam Corel dan Photoshop. Yang penting gak celeron-celeron amat. Yang baru dinyalakan sudah bikin emosi. Perdebatan Intel & AMD? Saya tim AMD! Alasannya, tentu juga selisih harga, hahahaha.

Track record begitu-begitu itu rupanya membuat beberapa keluarga yang berminat untuk membeli perangkat semi-semi konsultasi ke saya. Di bulan ini sudah ada 2 anggota keluarga yang minta rekomendasi seputar laptop. Sebenernya, saya gak terlalu pede memberi rekom laptop ke belio-belio. Tapi karena gak enak, saya carikan beberapa rekoman, tapi juga saya kasih disclaimer sebelum mereka memutuskan untuk meminang, “Resiko ditanggung perusahaan masing-masing ya, saya hanya memberi masukan, wkwkwk.”.

Ya memang begitu, pada dasarnya, pembelian perangkat harus didasarkan kebutuhan penggunaan dan budgetnya. Titik tumpu perekomendasi berangkat dari sana, dengan budget yang ada, sesuaikan dengan kebutuhan, dan kita dapat apa. Dan satu hal yang penting dalam masukan saya, saya hampir tak pernah memberi rekomendasi perangkat bekas. Kenapa? Karena track record terbaik saya beli perangkat bekas hanya membeli iPhone 11 untuk istri saya dari PS Store, selebihnya gatot, wkwkwk.

Udah itu aja cerita hari ini. Semoga kita semua diberi kelancaran dalam mengais rezeki, dan suatu saat mampu membeli gadget-gadget impian. Amin. Dan tentunya, jangan memaksakan diri untuk membeli gadget yang berada di luar jangkauan keuangan kita, apalagi jika sampai harus kredit, atau bahkan jual ginjal. Tapi, lagi-lagi disclaimer, semua tergantung financial planning anda.

Peluang Kontribusi Santri di Bidang Sains dan Teknologi

Peluang Kontribusi Santri di Bidang Sains dan Teknologi

Beberapa dekade lalu, santri diidentikkan sebagai komunitas masyarakat yang tradisional, kaku dan terbelakang. Masyarakat perkotaan notabene seringkali memandang sebelah kaum santri karena dianggap kolot dan anti kemajuan karena dianggap mendahulukan kepercayaan mistis dibanding tradisi pengetahuan modern. Padahal dalam kesehariannya, santri sangat erat kaitannya dengan tradisi akademik yang progresif. 

Tri Dharma ala Santri

Jika dibandingkan dengan Tri Dharma Perguruan Tinggi, santri juga melakukan Pengajaran, Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat. Hanya saja Tri Dharma santri tak dilaporkan dalam sister BKD seperti dosen, dan terhitung SKS yang formal seperti mahasiswa. Pengajaran dilakukan santri dengan berbagai metode. Kyai atau ustadz bisa melakukannya dengan Bandongan, atau dalam bahasa akademik disebut metode ceramah satu arah. Bisa juga dilakukan dengan sorogan, disimak oleh kyai satu per satu terkait satu pelajaran, bahkan bisa jadi seperti halnya Sidang Komprehensif Skripsi. Teknis sidang kompre santri kira-kira mirip seperti Musabaqoh Qiroatul Kutub. 

Penelitian dilakukan santri melalui studi literatur dan dipublikasi melalui “prosiding” forum bahtsul masail di berbagai tingkatan.  Bahtsul masail adalah kegiatan berkumpulnya para santri dengan bekal buku-buku akademik keislaman (misal:fiqih) dari generasi ke generasi, dari metode satu ke metode lainnya, dari madzhab satu ke madzhab lainnya untuk membahas persoalan-persoalan keislaman kontemporer, kemudian dicari solusi dari persoalan tersebut dan diambil kesepakatan bersama. Kira-kira jika BM level nasional setara dengan jurnal Sinta 1, BM level internal pondok setara dengan Sinta 3-5. Sehingga Bahtsul masail adalah salah satu contoh dari rutinitas santri yang erat kaitannya dengan tradisi akademik bidang Penelitian.

Untuk banyak santri satu dua dekade kebelakang, mungkin Pengabdian Masyarakat adalah kegiatan sehari-hari karena relasi santri dan masyarakat saat itu sangatlah cair dan mutualisme. Santri saat ini dengan sistem dan aturan pesantren yang lebih terstruktur, biasanya pengmas dilakukan selepas santri lulus dari pendidikan pesantren. Meski tak semuanya, beberapa pesantren mewajibkan santri melakukan pengmas wajib selama 1 tahun pasca lulus. Berbeda dengan pendidikan tinggi yang merealisasikan pengmas hanya 1 bulanan.

Peluang Santri terhadap Sains dan Teknologi

Lalu apa hubungan santri dan saintek? Saya membayangkan keunggulan santri dengan metode-metode pembelajarannya, serta fokus yang lebih baik karena konsep boarding schoolnya. Jika dibuat visi, misi, tujuan, rencana induk, rencana strategis, kurikulum dan turunannya yang mengarah pada pembelajaran yang difokuskan pada bidang saintek tertentu, saya yakin jebolannya akan menjadi ahli sains yang handal. Jika di bidang Kesehatan, maka akan menjadi ahli kesehatan yang handal. 

Lantas, bagaimana pembelajaran agamanya? Jangan terlalu dalam, cukup beri pengetahuan praktis dasar saja, misal fiqihnya Safinah mentok-mentok Taqrib, tauhid bisa Tijan atau Jawahirul Kalamiyah, Akhlak cukup Ta’lim Muta’alim, selebihnya fokuskan untuk santri belajar bidang saintek yang ia pilih, konsistenkan proses ini sejak SMP hingga Perguruan Tinggi yang terintegrasi dan tersistem dalam satu naungan Yayasan Pesantren tertentu. Yang farmasi biar farmasi, yang bioteknologi biar bioteknologi, yang nanomaterial biar nanomaterial. Bila masih banyak waktu tersisa, keilmuan multidisplin yang masih beririsan pun bisa dibabad habis.

Dengan konsep yang matang dan implementasi yang terkontrol dengan baik, saya yakin santri jebolan lembaga tersebut akan menjadi terang dalam gelap, jawaban atas pertanyaan, dimana islam dan agama-agama saat dunia saat ini dikuasai oleh orang-orang yang menuhankan sains dan teknologi. Santri harus hadir mencoba menghadapi fenomena dunia yang demikian mengarah kepada penafian kebenaran agama, atau lebih jauhnya menafikan keberadaan Tuhan.

Mengapa saya sebegitu yakin? Karena santri dengan berbagai metode pembelajarannya yang efektif dan sudah eksis sejak dahulu kala, serta model boarding school yang lebih mampu menyingkirkan distraksi, fokus santri terhadap studi bisa lebih dari sekedar siswa dan mahasiswa biasa. Yang lebih mudah teralihkan perhatiaannya dengan hal-hal diluar kepentingan akademisnya.

Maka akan ada yang skeptis, masa santri hanya brlajar kitab-kitab tipis? Nanti ilmu agamanya dangkal dong? Ya jika ingin pembelajaran agama yang lebih mendalam, ada banyak sekali Pesantren “Salaf” yang secara kurikulum mapan di kajian kitab kuning yang bisa dipilih. Pilihlah yang itu. Daripada kita memaksa santri untuk benar-benar “MASAGI”, namun pada akhirnya “Tidak Kemana-mana”, Ilmu Fiqihnya nanggung, Fisikanya ngambang. Sehingga memang perlu satu dua pesantren yang mengadaptasi role model pesantren sains yang lebih mengeksplorasi keilmuan sains. Dan peran pesantren ini nantinya di bidang agama, lebih difokuskan pada pembentukan karakter dari santri itu sendiri.

Mengutip dawuh Romo KH. Anwar Manshur Lirboyo, bahwa Tidak perlu semua santri itu menjadi kyai. Yang penting menjadi santri yang “khoirunnas anfauhum linnas”. Sehingga, poin penting dari santri adalah kemanfaatan. Dimana sayap kemanfaatan santri yang perlu diperlebar lagi adalah dengan berkontribusi lebih dalam pengembangan sains dan teknologi. Yang mana saat ini di sektor tersebut belum banyak terdistribusi santri yang punya kapasitas intelektual terkait.

Hemat saya, peluang untuk santri ini harus kita sambut dengan antusiasme dan kemauan yang tinggi, untuk sedikit keluar dari mainstream, tentu bukan karena ingin gaya-gayaan, tetapi ini dilakukan demi perbaikan ummat, agar kontribusi umat islam terhadap sains dan teknologi lebih berefek dan meluas. Para kyai dan gus gus masa kini saya kira harus merespon peluang ini dengan cermat. Sehingga persepsi masyarakat terhadap santri yang pelan-pelan sudah mulai terbangun baik, akan semakin baik dengan keberanian beliau-beliau untuk mengambil inisiatif merespon peluang ini.

Menambah Kesibukan dengan Mengajar

Menambah Kesibukan dengan Mengajar

“Nak, kalau kamu jadi guru, dosen, atau kyai harus tetep usaha. Harus punya usaha sampingan, biar hati kamu gak selalu mengharap pemberian ataupun bayaran dari orang lain. Karena usaha dengan keringatmu sendiri itu barokah.”, Almaghfurlah KH. Maimun Zubair.

Tipikal manusia didunia ini bermacam-macam, ada yang dalam hidupnya ia nyaman ketika sibuk bekerja, ada juga yang nyaman ketika sibuk menganggur, mencintai kegabutan dan mager. Tapi kedua tipikal manusia ini bersepakat, bahwa tjuan adalah koentji, hahaha. Ya, karena selepas quarter life, kebutuhan akan cuan itu keniscayaan. Memang cuan bukan segalanya, tapi segalanya butuh cuan, begitu kira-kira ungkapan masyhur di negeri Wakanda.

Kalo saya dimasukkan kedalam 2 kategori itu, saya ambil tengah-tengahnya. Terlepas dari aspek tuntutan mencari nafkah, saya benci ketika terlalu sibuk, saya juga jengah ketika gabut tanpa pekerjaan, hahaha. Jadi memang yang tengah-tengah ini justru menjadi assawadul a’dzom, kelompok mayoritas di wakanda ini, termasuk saya.

Kesibukan saya berjualan daring, membantu orang tua jualan luring itu sudah cukup padat. Ditambah sekarang menjadi mandornya mandor di proyek pembangunan rumah sendiri, ya lumayan lah. Sejak bangun pagi hingga terlelap lagi, kesibukan selalu ada, tentu termasuk dengan waktu yang terdistraksi akibat scrolling medsos dan nonton film di layanan streaming, itu juga saya masukkan hitungan.

Sejak dahulu, berjualan ini “bukan passion saya”, tapi karena tuntutan ekonomi, ya tentu saya jalani dengan penuh khidmat, karena seperti ungkapan diatas, tjuan adalah koentji. Namun, tentu passion saya harus tetap dipenuhi dan dikejar demi kepuasan. Karena ada bagian dari diri saya yang menginginkannya. Ya, saya sejak dahulu sedikit banyaknya ingin terlibat dalam dunia pendidikan.

Saya kadang-kadang melirik info cpns, pppk dosen, lowongan dosen tetap PTN , dll, tapi memang seperti kata Fiersa Besari dalam satu kesempatan, “Kita tidak perlu melihat superhero jauh-jauh ke luar negeri, karena superhero itu bisa dilihat dari seorang laki-laki yang rela mimpi-mimpinya diinjak didepan mata demi kepentingan keluarga.”. Idealisme saya tentang menjadi dosen di salah satu PTN bergengsi itu saya kubur dulu di halaman belakang rumah. Saya ambil opsi-opsi yang lebih realistis dengan jalan kehidupan saat ini sembari sedikit berharap ada saatnya nanti saya bisa gali kembali.

Beberapa bulan yang lalu, bagian dari diri saya ini akhirnya bisa menancapkan diri di dunia pendidikan, dengan menjadi guru di sekolah milik pesantren. Sekolah ini adalah satuan pendidikan baru dengan nama Pendidikan Diniyah Formal (disingkat PDF) yang berada dibawah naungan Kemenag. Porsi pelajarannya 75% kitab kuning dan 25% umum. Tentu saya tidak mengambil porsi yang 75%, karena disamping banyak pengajar alumnus Lirboyo yang hebat-hebat, pengetahuan kitab kuning saya sudah “volatil”, sehingga saya mengambil porsi pelajaran umum.

Setelah menjadi Guru, tentu itu masih saya rasa bagian kecil dari mimpi yang tercapai, karena saya memang lebih ingin mengajar di level mahasiswa, karena saya kira belajar bersama mahasiswa ini akan lebih fleksibel, cair dan komunikatif. Konon di level mahasiswa, mereka ini sedang dalam fase pencarian jati diri, hematnya saya ingin berperan sebagai pengantar bagi mereka untuk menemukan jati dirinya, wuih, saha aing? Hahaha. Engga lah, intinya sih karena saya sudah sekolah sampe S2, kalaulah keilmuan yang saya dapatkan ini tidak disalurkan, saya khawatir “volatilitas” keilmuan saya terulang lagi. Salah satu jalan untuk menjaga ilmu adalah dengan mengamalkannya. Dan mengajarkannya adalah salah satunya.

Selanjutnya, Alhamdulillah saya diterima untuk mengajar di perguruan tinggi kesehatan swasta di Cirebon, dan milik pesantren juga. Bisa dibilang, saat ini saya harus banyak bersyukur. Selain memang dari segi bisnis tetap berjalan, passion saya sedikit banyaknya tetap bisa saya kejar. Sudah sekitar 2 pertemuan mengajar di level mahasiswa, rasanya menyenangkan bertemu dengan calon generasi penerus bangsa, wehehehe. Tapi mengajar di PDF juga tak kalah menyenangkan, karena banyak pelajaran yang sudah banyak saya lupakan saat SMP dan SMA dulu, saya bisa mempelajarinya kembali.

Agaknya, kondisi sekarang ini bagi saya paling tidak bisa dianggap sebagai kondisi ideal bagi saya untuk menjalani hidup. Berperan dalam pendidikan sudah saya dapatkan, bisnis sudah berjalan, tinggal bagaimana saya dan istri terus melebarkan sayap untuk ekspansi bisnis untuk lebih mandiri secara ekonomi agar saya bisa jadi Kaya secara finansial. Bukan berarti saya hubbuddunya, tapi jika kita miskin juga kan gak bisa sedekah, hahaha. Seperti dawuh Buya Said Aqil Siroj, kita orang Islam harus kaya, harus ada orang Rajagaluh yang jadi orang paling kaya se Indonesia. Toh, pada dasarnya, ketika kita mengejar sesuatu yang sifatnya duniawi tapi dibarengi dengan niat yang baik, maka akan terkonversi menjadi sesuatu yang bernilai ukhrowi, begitupun sebaliknya.

Sebetulnya dalam kehidupan ini, tidak terlalu penting kita jadi apa dan siapa, yang penting apa yang kita lakukan ini bermanfaat bagi sesama. Tapi jika menjadi apa dan siapa itu adalah wasilah menuju kemanfaatan, tentu harus kita kejar. Karena intinya adalah ketika kita menjadi apa dan siapa itu kita harus menjalaninya dengan sebaik-baiknya. Yang penting, jangan terlalu sibuk, jangan juga terlalu mager, yang sedang-sedang saja, hahaha.

Wallahu a’lam.

Digitalisasi Memang Mendesak, Tapi Jangan Cuma Gimmick Doang

Digitalisasi Memang Mendesak, Tapi Jangan Cuma Gimmick Doang

Menulis urusan digitalisasi ini udah dorongan sejak lama. Sejak saya urus-urus dokumen kelahiran anak pertama di dukcapil tahun 2019 yang lalu. Biasalah, kurang satu dua dokumen, saya harus memacu sepeda motor saya kembali ke rumah untuk mengambil berkas yang tertinggal itu. Jaraknya sekitar 20 km an lah. Bukan cuma satu balik, tapi dua balik bosss. Maknyus kan?

Jadi ya, beberapa kali lah teman bahkan saudara saya curhat sulitnya urus-urus di dukcapil itu gimana. Sampe karena kurang satu dan dua dokumen saja, harus bela-belain pulang lagi ke rumah dan berangkat lagi. Iya kalo jarak dari rumah ke kantor itu deket, saya mending cuma 20 km. Ada lho, desa-desa lain yang jarak tempuh menuju kantor disdukcapil itu waktu tempuhnya 1-2 jam. Akhirnya mereka menyerah dengan memasrahkan urus-urus KTP dan sebagainya itu ke oknum pemerintahan, eh oknum apa udah umum ya?

Padahal, di media sosial disdukcapil sendiri, kelihatannya cukup banter menginformasikan program-program digitalisasi pelayanan data kependudukan, semua bisa diurus via online, begitu katanya. Melihat dua sisi ini, dari fakta lapangan dan informasi di medsos, agaknya klaim bahwa digitalisasi di lingkungan pemerintahan ini masih banyak yang hanya “gimmick” belaka, atau gimana maksud sebenarnya?

Eh, jangan bilang saya menggeneralisir ya. Apalagi pake nuduh saya kubu cebong atau kampret yang sudah usang itu. Toh, saya juga mengapresiasi kok langkah digitalisasi yang bukan cuma “gimmick”. Misal layanan di SAMSAT, dimana pembayaran pajak bisa dibayarkan via Tokopedia dan platform lainnya yang bekerja sama, lalu kita tinggal pengesahan aja, gak perlu ke kantor, cukup cari info jadwal SAMSAT KELILING terdekat, dan selesailah urus-urus pajak kendaraan kita.

Jadi oke gini lah, bagi instansi pemerintahan macam disdukcapil bolehlah meniru gaya SAMSAT yang digitalisasinya bukan hanya klaim belaka. Beneran bisa online lho mereka. Bukan cuma “gimmick” di medsos aja. Kebutuhan digitalisasi ini penting, biar gak ada lagi tuh, guyonan di masyarakat macam gini, “katanya KTP kita ini udah elektronik, alias sudah dipasangi chip yang maha canggih, tapi mau urus ini itu tetep harus fotokopi”. Yah, meskipun sebenernya, KTP yang harus di fotokopi itu sedikit banyaknya memberi nafas kehidupan bagi para tukang fotokopi yang menjamur dimana-mana.

Modal buat bikin platform digitalisasi instansi saya kira gak sulit dan mahal-mahal banget kok. Asal ada political will dari pimpinan instansi-instansi terkait. Tidak perlu menunggu pusat. Toh, setau saya SAMSAT juga melakukannya dari tingkat daerah, misal yang tercantum di Tokped ada Jabar, Jateng, Jatim, dll. Belum semua provinsi bisa. Artinya hal tersebut bisa dilakukan dengan inisiatif daerah maupun kabupaten/kota. Yah, pokoknya bisa lah, gimana caranya agar masyarakat ini nantinya gak alergi sama urus-urus dokumen kependudukan.

Maaf ya bapak-bapak yang terhormat. Ini semua cuma curhat sebagai respon atas curhatan-curhatan sodara dan temen saya. Makanya saya gak pake data, riset atau apalah yang njelimet-njelimet itu. Yang pasti, semoga kedepan lebih baik. Wallahualam.

Membela Obat Kimia Sintetis

Membela Obat Kimia Sintetis

Seringkali dalam beberapa obrolan suatu topik, yang terkait dengan kesehatan misalnya, ada orang yang latah menstigma begini, “Hati-hati sama obat kimia, berbahaya. Mending pake yang alami-alami, herbal, itu lebih sehat, lebih ampuh. Kalo obat-obatan kimia nanti suka ada efek sampingnya.”

Statemen macam itu jika didengar sekilas memang terdengar sangat super sekali, mereka yang bicara demikian bisa dianggap sebagai orang yang memegang warisan leluhur, menjunjung tinggi kearifan lokal dalam pengobatan tradisional, atau dalam bahasa kerennya disebut pejuang “back to nature“. Sebelum membahas lebih jauh, saya ingin mengkoreksi istilah “obat kimia”, istilah yang lebih tepat adalah “obat sintetis”. Karena pada dasarnya, yang herbal juga kimia. Dan semua yang ada di dunia ini adalah bahan kimia. Oke?

Ya, obat-obatan sintetis macam parasetamol, ibuprofen, CTM, pseudoephedrine, phenylpropanol amine, waakhwatuha seringkali di cap sebagai obat-obatan yang berbahaya bagi tubuh. Yang lebih aman adalah mengkonsumsi bahan-bahan alami, misalkan kunyit yang dibubukkan, dedaunan yang direbus, akar yang ditumbuk, dan lain lain. Begitu.

Sebagai orang yang pernah belajar ilmu kimia, saya termasuk orang yang tidak setuju dan gusar dengan pandangan tersebut. Kegusaran ini berangkat dari beberapa alasan. Pertama, Jika dilihat dari asal muasalnya, banyak obat-obatan sintesis juga pada awalnya berasal dari bahan-bahan alami. Saya ambil contoh, pseudoephedrine. Senyawa obat yang biasa digunakan sebagai obat pereda flu atau dekongestan ini pada awalnya berasal dari tumbuhan Ephedra sinica yang banyak tumbuh di daratan China. Secara tradisional, tanaman ini memang sejak dahulu digunakan sebagai obat pelega hidung dan tenggorokan. Karena khasiat tradisionalnya, kemudian para peneliti berupaya mengisolasi senyawa yang berperan dalam bioaktivitas tersebut dengan pendekatan bioassay guided isolation hingga didapatkanlah si senyawa kelompok alkaloid ini.

Karena sediaan tumbuhan Ephedra sinica yang terbatas dan rumitnya proses mengisolasi senyawa dari bahan alam. Maka dikembangkanlah mekanisme tertentu untuk mensintesis pseudoephedrine ini di laboratorium. Saat ini, sediaan pseudoephedrine ini tidak diambil dari tumbuhannya, melainkan dari hasil sintesis laboratorium. Pseudoephedrine disintesis melalui mekanisme biotransformasi yang melibatkan dextrose dan bakteri tertentu untuk mendapatkan prekursornya, kemudian diubah menjadi pseudoephedrine melalui proses aminasi reduktif. China dan India adalah dua negara yang banyak memproduksi pseudoephedrine ini dan mengekspornya ke berbagai negara.

Selain pseudoephedrine apa lagi? Masih banyak banget bos, misal morphin dari Papaver somniferum sebagai obat analgesik, vinblastin dan vinchristin dari Catharantus roseus sebagai obat antitumor, Quinine dari Chincona sp sebagai obat antimalaria, dan lain lain. Beberapa obat ini pada awalnya ditemukan dari tumbuhan, kemudian dikembangkan produksinya dengan metode sintesis agar lebih mudah didapat dan menghasilkan rendemen lebih tinggi.

Kedua, satu kandidat obat tidak dinilai dari beberapa orang yang mencoba khasiatnya, melainkan melalui banyak tahapan dalam uji, dari pra klinis hingga klinis. Contohnya saya lanjutkan dengan pseudoephedrine lagi, senyawa tersebut dilakukan uji bioaktivitas hingga uji klinis untuk memastikan efektivitas dan selektivitas kerjanya sebagai kandidat obat. Setelah melalui uji-uji yang rumit itu, barulah si pseudoephedrine ini mendapatkan izin edar/pemasaran dengan tetap mendapatkan pengawasan dan pemantauan dari pihak-pihak tertentu. Jika dalam masa edarnya ada masalah, obat ini bisa saja mengalami nasib buruk dengan ditarik dari pasaran, bisa permanen, bisa juga sementara.

Salah satu contoh obat yang pernah ditarik sementara adalah Ranitidine HCl. Obat tersebut ditarik karena adanya temuan cemaran NDMA yang diduga berasal dari tahapan produksinya. NDMA ini salah satu zat pemicu kanker. Kemudian, obat ini boleh diedarkan kembali di masyarakat karena beberapa merk dari obat ini memiliki kadar NDMA dibawah ambang batas. Fakta ini mungkin adalah salah satu dalil yang dapat digunakan untuk menghakimi obat sintetis sebagai produk yang tidak aman. Namun juga sekaligus juga menjadi dalil yang menjelaskan bahwa pengawasan terhadap obat-obatan sintetis berjalan dengan baik. Dengan kata lain, pendistribusian obat-obat sintetis diatur sedemikian rupa agar penggunaannya tepat sasaran dan tidak disalahgunakan.

Jadi intinya, menghakimi obat-obatan sintesis ini bagi saya bukan hal yang tepat dan adil. Karena pada dasarnya, meskipun saya atau anda dengan jargon “back to nature” secara bangga mempraktekkan konsumsi jamu-jamu tradisional yang diminum terus-menerus ya tidak tepat juga. Lho kok tidak tepat? Ini berhubungan dengan keterukuran atau ketepatan, baik secara dosis maupun efektivitasnya. Jamu dengan pengolahan tradisionalnya akan sulit diukur efektivitas dan selektivitasnya layaknya senyawa obat hasil isolasi maupun sintesis karena sediaannya biasanya masih berupa crude atau ekstrak kasar. Pada ekstrak kasar ini, disamping zat aktifnya, masih banyak zat-zat atau senyawa-senyawa lain yang memiliki dua kemungkinan, apakah senyawa lain itu berefek sinergis terhadap zat aktif, ataukah bersiifat antagonis/melemahkan kinerja zat aktifnya.

Ketiga, mengkonsumsi jamu tidak selalu lebih sehat dibanding obat-obatan sintetis. Mengkonsumsi jamu jika dilihat dari kajian metodologis sains memang model konsumsi yang bisa dibilang 50:50. Artinya dibalik khasiatnya yang secara turun temurun telah diturunkan dari leluhur, jika metodologi sains berperan, akan ada dua kemungkinan, bisa jadi dia benar-benar bekerja secara selektif dan efektif, bisa juga tidak. Hal ini tak lepas dari sediaannya yang berupa crude. Maka urusan perjamuan ini, BPOM punya pengkategorian tersendiri (agar tidak terlalu liar) dengan membaginya menjadi 3 kelompok, yaitu jamu, obat herbal terstandar (OHT) dan fitofarmaka dengan syarat-syarat tertentu. Untuk menjadi OHT, suatu produk jamu harus memenuhi kriteria keamanan yang ditetapkan, khasiatnya terbukti pada tahapan pra klinis, dan bahan baku nya sudah terstandarisasi dengan baik. Standarisasi bahan baku ini juga ada 3 aspek, yakni standarisasi bahan, standarisasi produk dan standarisasi proses (CPOTB). Sebagai contoh, jamunya orang pintar, si Tolak Angin kemarin-kemarin ini yang awalnya terkategorikan sebagai jamu, sekarang sudah masuk kategori obat herbal terstandar (OHT) karena sudah memenuhi kriteria keamanan yang ditetapkan.

Maksud dari penjelasan diatas, diluar sana mungkin banyak beredar jamu-jamu yang tidak memenuhi kriteria keamanan itu. Konsekuensinya, tidak ada kerangka metodologi sains yang menjamin keamanan konsumsi jamu tersebut yang menakar keterukuran dan ketepatan dosisnya. Karena dosis ini penting. Jika dosis misalnya tidak tepat, jika ternyata berlebih, akan berbahaya bagi tubuh, jika ternyata kurang, maka efek farmakologisnya tidak akan efektif. Halah, kan ada gusti Allah yang menjamin hidup kita, ra sah obat-obatan. Jika diskusinya dibawa kearah sana, kulo no komen mawon, hehe.

Keempat, jamu tidak bisa dijadikan agen utama dalam terapi pengobatan. Pada dasarnya, karena sediaan jamu rata-rata masih berupa crude atau simplisia, jadi kandungan senyawanya pun masih kompleks dan beragam, sehingga efek farmakologisnya sulit terukur dalam satu takaran tertentu, karena ada yang bersifat sinergis maupun antagonis. Hal ini menyebabkan inkonsistensi efek farmakologis dari jamu-jamuan. Sehingga biasanya, jamu akhirnya hanya digunakan sebagai penunjang dalam terapi pengobatan.

Disamping itu, diluar sana banyak penyakit-penyakit yang memang berat tidak akan bisa tertangani dengan meminum jamu saja. Artinya, penyakit itu memerlukan suatu terapi yang spesifik dari suatu senyawa obat, misal dalam kasus kanker, ya mau tidak mau ia harus melalui proses kemoterapi dengan diinjeksikan obat-obatan yang spesifik dan selektif. Dan sepengetahuan saya, saya belum menemukan mereka yang sembuh dari kanker hanya dengan meminum jamu saja. Jadi, semua ada maqom-nya masing-masing.

Inti dari tulisan ini sih begini, kita tidak usah terlalu parno sama yang disebut obat-obatan kimia, bahkan menyerang mereka dan membandingkannya dengan obat-obatan herbal. Bukan apa-apa, satu kandidat obat saja harus melalui tahap-tahap uji yang sangat sulit hingga sampai ke tahap uji klinis terhadap manusia. Dan ribuan kandidat obat diluar sana masih otw untuk bisa benar-benar disebut obat. Ada yang gagal, ada yang berhasil. Artinya untuk mendapatkan satu obat saja, perjalanannya sangatlah panjang.

Jadi, ini urusannya dengan penghargaan terhadap disiplin ilmu pengetahuan. Toh, yang terpenting adalah tidak berlebihan, atau dalam istilah adik saya yang dokter itu, sesuai dosis lah. Misal anda sakit kepala dan demam, anda minum parasetamol sesuai dosis saja. InsyaAllah aman. Atau jika anda yakin itu bisa sembuh dengan Tolak Angin, ya silahkan anda minum Tolak Angin secukupnya. Jika anda minum Tolak Anginnya langsung 5 bungkus ya entahlah apa yang terjadi, saya belum pernah coba, hehe.

Indonesia itu negara kaya dengan biodiversitas yang tinggi sekali, katanya sih no. 2 setelah Brazil. Dibalik kekayaan alam itu, nenek moyang kita meninggalkan kearifan lokal dalam dunia pengobatan klasik, misalnya terkait jamu-jamu ini. Di kampus saya dan banyak universitas lainnya, khususnya prodi yang terkait dengan kajian potensi bahan alam, beberapa memiliki paradigma penelitian yang berangkat dari kearifan lokal itu. Misal suatu tumbuhan secara lokal punya potensi ini itu, peneliti coba membuktikannya dengan bekal metodologis yang ia punya, sehingga senyawa aktif yang terkandung dalam tumbuhan lokal itu dapat diketahui. Biasanya, jika aktivitas farmakologis senyawa dari tumbuhan lokal itu sangat menjanjikan, ia akan diupayakan untuk dicarikan metode sintesisnya hingga didapatkan senyawa tunggal yang diharapkan. Atau minimal, misal dalam tumbuhan lokal itu ternyata ditemukan macam-macam senyawa yang memiliki aktivitas antioksidan yang baik, maka tumbuhan itu dapat dimanfaatkan untuk dibuat menjadi jamu untuk kemudian kita konsumsi sebagai sumber antioksidan alami. Kira-kira begitu.

Maka, mari kita akhiri saja perdebatan antara obat-obatan sintetis dengan jamu ini. Karena pada dasarnya, mereka ini punya keunggulan dan kekurangan masing-masing. Obat-obatan dengan selektivitasnya, dan herbal dengan kearifannya. Wallahu a’lam.